perubahan terhadap penyelenggaraan Ujian Nasional (UN) yang akan diterapkan mulai tahun 2015

Jakarta--Pemerintah melakukan sejumlah perubahan terhadap penyelenggaraan Ujian Nasional (UN) yang akan diterapkan mulai tahun ini. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan menyebutkan ada tiga perubahan dalam penyelenggaraan UN. Pertama, UN tidak digunakan sebagai penentu kelulusan. Kedua, ke depan UN dapat ditempuh lebih dari satu kali. ketiga UN harus diambil minimal satu kali.


"Kelulusan sepenuhnya diputuskan oleh sekolah. Bukan hanya pada beberapa mata pelajaran, tetapi semua aspek pembelajaran termasuk komponen perilaku anak di sekolah," katanya saat memberikan keterangan pers di Kemdikbud, Jakarta, Jumat (23/1/2015).

Mendikbud menyampaikan, peserta didik yang hasil ujiannya kurang maka dia memiliki kesempatan untuk memperbaiki dan mengambil ujian ulang. Tujuan UN, kata dia bukan untuk menjadi hakim, tetapi menjadi alat pembelajaran. "Kita ingin mengubah UN dari sekadar vonis atau alat menilai hasil belajar, tetapi menjadi alat untuk belajar," katanya.



Mendikbud mengatakan, ujian ulang untuk pelaksanaan UN pada tahun ini dilaksanakan pada tahun depan. "Di tahun ini kita tidak menyelenggarakan ujian ulang karena secara logistik belum siap. Konsep ini diterapkan tahun depan," katanya. 

Menteri Anies menambahkan, mulai tahun depan UN dapat dilaksanakan di awal semester terakhir. "Pada semester terakhir kita sudah bisa mengantisipasi ke mana seorang anak meneruskan kegiatannya pasca SMA," katanya.



Mendikbud mengatakan, UN disepakati untuk digunakan sebagai salah satu bahan pertimbangan seleksi mahasiswa baru. "Nanti ada surat resmi untuk itu," katanya.

Berdasarkan data Kemdikbud, sebanyak 35 juta eksemplar naskah UN 2015 yang harus didistribusikan tepat waktu kepada 7,3 juta peserta UN 2015. Para peserta itu terdiri atas 3.773.372 siswa Sekolah Menengah Pertama (SMP), 1.632.757 siswa Sekolah Menengah Atas (SMA), 1.171.907 siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), dan 632.214 siswa Kesetaraan. 

Adapun sebanyak 50.515 sekolah menengah pertama, 18.552 sekolah menengah atas/madrasah aliyah, dan 10.362 sekolah menengah kejuruan yang akan mengikuti UN 2015. Sebanyak 700.000 pengawas dilibatkan pada UNini. 

Jadwal penyelenggaraan UN SMA/sederajat adalah tanggal 13 s.d. 15 April 2015, dengan jadwal pengumuman hasil UN pada tanggal 18 Mei 2015. Adapun jadwal UN SMP/sederajat adalah tanggal 4 s.d. 6 Mei 2015, dengan jadwal pengumuman hasil UN pada tanggal 10 Juni 2015.

Kepala Pusat Penilaian Pendidikan Badan Penelitian dan Pengembangan Kemdikbud Nizam menyampaikan, UN akan dijadikan sesuatu yang bermakna bagi orang tua, peserta didik, dan guru. Dia mencontohkan, orang tua dapat mengetahui arti capaian belajar anaknya selama tiga tahun. "Anak belajar 3 tahun belum bisa memahami koran berarti anak belum bisa membaca," katanya.

perubahan terhadap penyelenggaraan Ujian Nasional (UN) yang akan diterapkan mulai tahun 2015 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: as smg